POSTED BY Web_Admin | Jul, 29, 2016 |

Tips dan Trik Menggunakan AC Inverter Yang benar

Haloooo, setelah sekian lama tidak menulis artikel, dan karena sudah cukup marak artikel dari website kami di copy tanpa ijin, tanpa kasi sumber referensi, cuman diganti aja beberapa kata-katanya dan juga ditambahin alamat toko mereka… Tidak perlu lah saya sebutkan website mana yang pada nyolong artikel saya…

Jadi saya memutuskan untuk menulis artikel lagi yang baru (apa hubungannya yeh?….)

Kali ini kami akan menuliskan Tips dan Trik menggunakan AC Inverter. Karena masih banyak sekali yang masih tidak tahu dan menganggap menggunakan AC Inverter dan AC non-Inverter sama saja.

Well pada dasarnya sih sama saja, namun kalau caranya bener. Kalo caranya salah bisa lebih boros loh listriknya pakai AC Inverter daripada AC non-Inverter.

tips dan trik menggunakan AC Inverter

Mari kita mulai yah pembahasan dan tips dan trik menggunakan AC Inverter yang benar agar benar-benar bisa awet dan hemat listrik:

1. Menggunakan AC Inverter TIDAK BOLEH Under Capacity (Menggunakan PK lebih kecil daripada kebutuhan ruangan)

Jadi misalnya ruangan 4×5 HARUS menggunakan AC Inverter 1.5PK. Ruangan 4×6 keatas HARUS menggunakan AC Inverter 2PK. Untuk ruangan 4×4 kebawah pakai 1PK Inverter.

Mengapa? Jadi begini saya ceritakan kondisi di rumah saya ya. Di rumah saya listriknya 7.700 watt. Ada 2 pompa air, 1 untuk sedot dan 1 untuk dorong, 2 kulkas, 3 AC, TV, lampu, dll.

Kamar utama saya ukuran 4×6 dulu menggunakan AC Inverter 1.5PK yang kalau dihitung sih sebenernya ngepas-ngepas Btu AC dengan kebutuhan ruangan. Biasanya bayar listrik sebulan sekitar 2.7 juta.

Kemudian saya mengganti AC kamar saya tersebut dengan AC Inverter 2PK. Dan setelah diganti sekarang tagihan listrik saya turun sekitar 150 ribuan per bulan. Kalau setahun kan 1.8 jutaaaaa… banyak kan hemat uang untuk bayar listriknya?

Jadi kalau kamar 3×3 atau 3×4 juga kalau pakai Inverter 1PK PASTI akan lebih hemat listrik dibanding pakai 1/2PK atau 3/4PK non-Inverter atau tipe Low Watt sekalipun. Terutama kalau pakai AC Daikin High Inverter atau AC Panasonic Elite Inverter.

Berikut adalah list luasan kamar dan penggunaan AC Inverter yang cocok: (hitung panjang kali lebar ruangan anda ya, nanti dapat berapa meter persegi)

9 meter persegi kebawah – AC Daikin Inverter Smile 1/2PK FTKC15QVM4 atau AC Daikin High Inverter 1PK FTKV25NVM4 atau AC Panasonic Elite Inverter 1PK CS-VU10SKP

10 meter persegi sampai 13 meter persegi – AC Daikin Inverter Smile 3/4PK FTKC20QVM4 atau AC Daikin High Inverter 1PK FTKV25NVM4 atau AC Panasonic Elite Inverter 1PK CS-VU10SKP

14 meter persegi sampai 17 meter persegi – AC Daikin High Inverter 1PK FTKV25NVM4 atau AC Daikin Inverter Smile 1PK FTKC25PVM4 atau AC Panasonic Elite Inverter 1PK CS-VU10SKP

18 meter persegi sampai 23 meter persegi  – AC Daikin High Inverter 1.5PK FTKV35NVM4 atau AC Daikin Inverter Smile 1.5PK FTKC35PVM4 atau AC Panasonic Elite Inverter 1.5PK CS-VU13SKP

24 meter persegi sampai 33 meter persegi – AC Daikin High Inverter 2PK FTKV50NVM4 atau AC Daikin Inverter Smile 2PK FTKC50NVM4 atau AC Panasonic Elite Inverter 2PK CS-VU18SKP

34 meter persegi sampai 40 meter persegi – AC Daikin High Inverter 2.5PK FTKV60NVM4 atau AC Daikin Inverter Smile 2.5PK FTKC60NVM4

Diatas 40 meter persegi sudah harus pakai AC 3PK pilihannya sudah jatuh ke AC Cassette, Ceiling, Floor atau Ducting dimana masing-masing jenis AC tersebut juga ada yang Inverter.

Kemudian kalau kebetulan ukuran ruangan anda ada diantaranya misalnya 9.5m2 atau 13.5m2 lebih baik dibuletin keatas ya, jadi 9.5m2 pakai AC 3/4PK kemudian kalau 13.5m2 pakai AC 1PK

tips dan trik menggunakan AC Inverter yang benar yang kedua adalahhhh…..

2. Menggunakan AC Inverter, mengatur suhu remote HARUS yang bisa dicapai oleh ACnya

Nah ini adalah masalah klasik dalam penggunaan AC. Sebenarnya mau pakai AC tipe apapun atur suhu di remote memang harus yang bisa dicapai oleh AC-nya. Namun khusus untuk AC Inverter hal ini adalah hal paling penting dalam penggunaan AC Inverter.

Mengapa? Jadi begini AC Inverter akan berkurang konsumsi listriknya saat suhu ruangan sudah cukup mendekati suhu remote dan akan turun ke watt minimal apabila suhu ruangan sudah sama dengan suhu remote.

Kemudian sekarang kita set suhu remotenya berapa? 16 kah? 18 kah? biar dingin? hal ini SALAH BESAR. Ini kesalahan terbesar dalam penggunaan AC. Mari kita bicara tentang temperatur. Suhu yang tertera di remote AC BUKAN indikator temperatur ruangan.

Kalau kita set suhu 19 di remote misalnya, itu kita memberi tahu AC-nya “woiii AC, gw mau suhu ruangan gw 19 derajat!” Nah AC kemudian akan bekerja terus sekuat tenaga untuk mencapai suhu 19 derajat. Pertanyaanya apakah AC-nya mampu membuat suhu ruangan bener-bener 19 derajat?

Kalau kita pergi ke Lembang, Bandung, pernah ga jam 4 atau 5 pagi keluar ke udara terbuka. Itu dingin banget sampe mulut bisa keluar asap. Coba cek deh suhunya saat itu berapa. Pasti cuman sekitar 17 sampai 19 derajat celcius.

Trus kita mau gitu kamar kita suhunya bisa segitu? Bisa sampe keluar asap di dalam kamar tidur? Silakan dijawab sendiri.

Kalaupun kita jawabnya mau, emang AC-nya mampu? GA BAKALAN! kecuali pake AC kapasitas jauhhhhh lebih besar dari kebutuhan. Contoh di ruang server salah satu perusahaan langganan kami, ukuran ruangannya 3 x 4 mereka minta suhu ruangan selalu minimal 20 derajat selama 24 jam per hari. Kami pasang AC Inverter 2.5PK sebanyak 2 unit di ruangan tersebut, untuk nyala bergantian 12 jam per hari. Kami juga memasang termometer digital di ruangan tersebut dan set suhu di remote AC 19 derajat. Hasilnya setelah pantauan selama 1 minggu, suhu ruangan selalu berada di kisaran 19.2 derajat sampai 20.3 derajat celcius. Tidak pernah lebih dari segitu walaupun di siang hari bolong.

Di ruangan sebesar itu kalau dihitung sebenarnya pakai 3/4PK sudah cukup. Namun kalau kita hanya pakai AC 3/4PK suhu ruangan di siang hari paling maksimal hanya bisa menyentuh 24-25 derajat celcius dan kalau malam maksimal bisa 23 derajat.

Kalau anda berharap suhu dibawah itu ya harus naik PK. tiap turun 1 derajat harus naik PK ACnya.

Oke kembali ke permasalahan suhu remote untuk AC Inverter. Kalau AC TIDAK MAMPU mencapai suhu remote, ya kompressor akan kerja maksimal terus, Watt yang disedot maksimal terus. Permasalahannya Watt maksimum AC Inverter LEBIH TINGGI dari AC non-Inverter di PK yang sama.

Contoh untuk AC Daikin Deluxe Thailand 1PK FTM25JV14 Watt-nya adalah konstan 722 Watt selama AC menyala. Kalau AC Daikin High Inverter 1PK FTKV25NVM4 rentang Watt-nya adalah 220 – 850 Watt.

Kalau keduanya digunakan di ruangan 4×5 saja misalnnya. Kami jamin pakai AC Daikin High Inverter akan LEBIH BOROS daripada pakai yang Deluxe Thailand. Mengapa? Karena ruangan 4×5 harusnya pakai 1.5PK, menggunakan 1PK sudah under capacity. Kalau under capacity, kita set suhu remote 23 misalnya, suhu tersebut TIDAK AKAN pernah tercapai. Namun AC akan terus bekerja berusaha mencapai suhu tersebut.

Nah AC Daikin High Inverter yang anda beli mahal banget itu, Watt-nya bisa terus manteng di 850 Watt untuk berusaha ngejer suhu 23 yang TIDAK AKAN pernah tercapai tersebut. Kalau sudah gini irit mana sama pakai Daikin Deluxe 1PK yang Watt-nya cuman 722? Toh kedua AC tersebut tidak mampu mencapai suhu 23 derajat, namun yang satu konsumsi 850 Watt terus, yang satu cuman 722 Watt.

Mengerti kan analogi dari kami? AC Inverter itu Watt-nya pas nyala akan selalu berusaha mentok (walau ga selalu begitu, apalagi kalau ruangannya over capacity) supaya ruangan lebih cepet dingin, dan kalau suhu sudah mendekati suhu remote dia akan turun, dan kalau sudah sama dengan suhu remote dia bisa turun ke watt minimum.

Kalau di ruangan 4×5 misalnya sudah terlanjur pakai AC Inverter saran dari kami untuk menghemat listrik sebisanya adalah dengan atur suhu remote selalu di 25 – 26 derajat. Kalau siang malah kalau perlu 27 derajat. Itu supaya suhu ruangan masih bisa mendekati suhu remote yang menyebabkan konsumsi listrik AC bisa turun. Tapi toh dengan begitu pun penghematan yang didapat tidak mungkin bisa mencapai 50% seperti janji dari penggunaan AC Inverter. Penghematan yang di dapat paling 10 – 15%. Tapi yah daripada mesti ganti AC baru?

Jadi kalau mau beli AC Inverter MOHON dengan amat sangat jangan sampai under capacity yah. Itulah mengapa sebenarnya AC Inverter kurang direkomendasikan digunakan di ruangan terbuka lebar seperti di ruang keluarga yang nyambung sama ruang makan dan dapur, karena biasannya selalu akan under capacity.

Bagaimana? Sudah cukup jelas kan? dengan artikel tips dan trik menggunakan AC Inverter ini kami yakin seyakin-nya kalau AC Inverter yang anda beli akan bisa menghemat pengeluaran listrik anda setiap bulan.

Kami juga mempersilahkan anda untuk dapat membaca artikel kami yang lainnya

1. Apakah perlu isi ulang Freon AC?

2. Apakah AC Inverter benar – benar bagus dan hemat listrik?

3. Cara menggunakan AC agar awet dan hemat listrik

4. Cara menghitung kebutuhan PK AC sesuai ruangan

5. Semua yang harus anda tahu tentang AC Low Watt dan AC Inverter

6. Mengapa Ongkos pasang AC Freon R32 lebih mahal?

7. Perbedaan Freon R22, R32 dan R410A

8. Penyebab AC kurang dingin atau AC tidak dingin

9. Perbedaan Tipe AC Daikin

10. Harga AC Daikin 2016

11. Perbedaan tipe AC Panasonic

12. Harga AC Panasonic 2016

13. Brosur AC Daikin

14. Pengangkatan National Elektronik sebagai Daikin AC Shop

15. AC Daikin Multi S, solusi pintar dari Daikin

Oke semoga artikel – artikel kami dapat membantu anda untuk lebih memahami dan memilih tipe AC ya, termasuk juga supaya tidak mudah dibohongi oleh para penjual AC yang tidak jelas, maunya hanya menjual habis stok barangnya, terlepas sebenarnya AC tersebut cocok digunakan untuk ruangan anda atau tidak.

Termasuk bisa menjawab pertanyaan anda mengapa tagihan listrik anda tidak turun setelah membeli dan menggunakan AC Inverter.

Oleh karena itu, jangan ragu lagi untuk mempercayakan pembelian, pemasangan maupun service AC Panasonic atau AC Daikin anda kepada kami. Kami berjanji memberikan pelayanan yang terbaik bagi anda dengan harga yang kompetitif. Hubungi kami sekarang baik melalui halaman contact us, lewat email ke info@nationalelektronik.com ataupun menghubungi hotline kami di (021) 737 5155, 737 5156, 7369 0753 atau gunakan semua cara yang ada diatas baik lewat FB, Twitter, BBM, YM atau WA yah.

Artikel dibuat oleh:

Samuel R. Lumentut Dipl. Ing,-
Follow me on Twitter and Instagram @samuellumentut
National Elektronik

Artikel diperbarui terakhir pada tanggal: 13 September 2016

TAGS :